Wednesday, November 17, 2010

Nota Si Lelaki

aku pernah jatuh cinta, bercinta dan kecundang dalam cinta.
kini aku jatuh dlm jerangkap ni lagi.
aduh, hati oh hati. tak reti nak duduk diam.
tak pernah serik, xpernah mengalah.
tak kenal erti sakit.
ape lagi yg aku boleh harapkan.
aku tahu, aku perlu luruskan cinta aku pada Dia.
tapi aku mnusia yg berfitrah, yang tak lekang daripada rasa syg dan ksh pd kaum berlawanan denganku.
tak salahkan?
aku tak daya menolak cinta yg dtg secara tiba-tiba pd kaum yg satu ni.
makin aku cakap tak, makin datang, makin tak nak, makin kuat menerjah dlm jiwa lelaki ni.


banyak kali gagal, aku tak larat. cuma perasaan ADAM yg kuat membuatkan aku tak pernah bosan dengan kalimah "cinta manusia".
ditinggalkan? kena tipu? kena bodoh? dicurangi? tak payah terangkan, semua aku dah rasa, semua dah ada.

cume ada satu cerita, yang buat aku benci pada HAWA
al-kisah yg aku tak kan lupakan sepanjang hayat-
aku tak tahulah, aku patut sedih, kecewa, atau ape dgn kisah hitam ni.
kami bercinta since form4 lagi. kami kenal mase sama-sama join kursus kepimpinan SBP kat Rawang. aku mewakili sekolah aku, dan dia student ****
duduk dlm satu kumpulan yg sama membuatkan kami rapat dan saling mgenali antara satu sama lain. bermula edisi bertukar-tukar no. dan sejak itu, kami rapat, rapat, dan rapat.
dan aku dengan lagak gentlemen luahkan lah ape yg tersirat dlm hati aku pd dia.alhmadulillah, semuanya berjalan lancar dan dia memberi respon yg baik. kami sama-sama meniti hari bersama. walaupun jauh, dia di selatan tanah air, aku di sempadan utara tanah air. jauh, tapi jarak yg memisahkan tidak sesekali mjauhkan  2 hati yg hangat bercinta.

tragedi bermula semasa aku berumur 18thn, ketika itu aku sedang menuntut di Kolej Matrikulasi Melaka dan dia di ****. sekali lagi kami berjauhan, cuma latar tempat dan masa yg berbeza. parents dia, smpai satu family dia aku kenal. pakcik, mak cik, uncle, aunty, semuanya aku kenal, dan mereka juga sama, begitu dengan keluarga aku, semuanya mengenali ****.
dan pada detik itu, Allah telah menunjukkan keajaiban pada cinta kami yg tak kesampaian.masa tu aku balik bercuti hujung minggu di rumah. dia ditangkap bersama pasangannya di sebuah hotel di JB. aku dapat tahu pun dari mak Eja (aunty dia), kalau tak, sumpah! sampai mati aku tak tahu cerita ni.

"saiful, kau kat mane ni?kau nak merosakkan anak dara orang, jgnlah rosakkan anak dara keluarga ni!" jerit lolong mak Eja pada aku dalam phone.


aku terpinga-pinga sekejap. anak dara rosak? aku rosakkan? aku tak faham.


"err, mak Eja saya rosakkan sape? anak dara orang? sape?", aku jawab dengan nada penuh yakin, tetapi ada getar suara di hujung talian.


"saiful bukan dgn **** ke? bukan kat johor? saiful kat mane nie?", suara mak Eja mulai mengendur, mungkin dia perasan dengan nada terkejut aku tadi.


"saya kat rumah family sy, mak Eja. knape ni mak Eja? anak dara sape? sape rosakkan? sy tak faham apepun nie", tanyaku pada dia lagi.


"nie  **** kena tangkap basah kat johor ni. mak Eja ingatkan dengan saiful. tu yang mak Eja call, nak tau ape sebenarnye blaku." terang mak Eja, perlahan, macam berbisik, mungkin tersedar, dia tersalah marahkan orang.


"Haa??! ape mak Eja? **** kena tangkap?!! dengan sape??", sumpah,aku terkejut! sumpah,aku tak percaya! sumpah, ni lah kali pertama aku mnitiskan air mate tuk kaum bergelar wanita! sumpah, aku tak tahu bila air mata aku jatuh...yang pasti, aku rasa mcm batu besar hempap atas kepala aku....yang pasti, aku rasa mata aku basah, perit...yang pasti, aku rasa hati aku hancur digilis-gilis...yang pasti, jiwa lelaki aku kacau, rosak, punah...




aku tetapkan gagahkan kudratku tuk melawat rumah keluarganya. seperti yang aku jangka, semua dlm rumah tu senyap, sunyi, sepi macam tiada penghuni. aku cekalkan hati dan badan yg lemah ni tuk menatap wajah mereka. jelas kecewa di mata mereka, aku nampak sinar mata mamanya yang bengkak disirami air jernih.
ya, aku pasti, ni akan menjadi kali terakhir aku melihat mereka, ni akan jadi kali terakhir aku menjejakkan kaki ke mahligai mama dan papanya. ya Allah, tabahkanlah hati dan jiwaku ini.

kini, genap 3 tahun perpisahan kami. ke mana dia? aku tak tahu. mungkin sedang berbahagia dengan pilihan hati yg baru. tanggal 17 November akan menjadi satu lagi tarikh dalam lipatan sejarah hidupku. di sini aku dikecewakan, aku ditinggalkan, aku ditpu, aku dibodohkan oleh hamba bergelar HAWA. sampai hati kaum ini. hati mereka lembut, tetapi keras tuk mengecewakan hati kami kaum-kaum ADAM.

dan pada tarikh ini lagi, hati aku terus-terusan mencintai kaum ini. jangan tanya sebabnya. aku pun tiada jawapan yang tepat. apa yang pasti, aku tak pernah berputus harap tuk mencintai dan menyayangi kaum yang satu ini.jika kamu merasakan aku akan kecewa dengan sikap mereka, nah, telah aku rasakan pedihnya 3 tahun yang dulu. jika kamu merasakan aku akan lemah pada noda janji sumpah setia mereka, aku telah laluinya 3 tahun yang lalu. namun, hati lelaki ini, tak kan pernah padam mencintai mereka, kerana lumrah nyawa bersatu dengan jasad, lumrah adam bersatu dengan hawa.

aku tiada putus harap.










04.05 pm (MODE : terkenang)

3 comments:

  1. hu~ tragiknya.. macam cerekarama pulak~
    Takpe.. be tough~ belum sampai masanya berjumpa yang betul~ hu~

    ReplyDelete
  2. dasyatnyer cter.hehe..harap jodoh awk ngan si dia brpnjgn:)

    follow blog awk:)

    ReplyDelete